Keutamaan Bulan Sya’ban

✅ Perbanyaklah Puasa Di Bulan Sya’ban

Dari Aisyah –radhiyallahu ‘anhā– ia berkata,

«مـا رأيت رسـول اللـہ -ﷺ- استڪمل صيـام شهـر قـط إلاّ رمضـان، ومـا رأيتـہ فيـﮯ شهـر أڪثر منـہ صيـامـا فيـﮯ شعبـان.»

“Aku tidak pernah melihat Rasulullah –shallallāhu ‘alaihi wasallam– menyempurnakan berpuasa sebulan penuh kecuali bulan Ramadhan, dan aku tidak pernah melihat beliau berpuasa dalam satu bulan yang lebih banyak daripada puasa di bulan Sya’ban.” (HR. Al-Bukhāri dan Muslim)

✅ Keadaan Salaf Di Bulan Sya’ban

Al-Hafidz ibn Rajab Al-Hanbalī -rahimahullahu ta’ālā- berkata,

«ڪان عمـرو بـن قـيس -رحمـہ اللـہ- إذا دخـل شعبـان أغـلـق تـجارتـہ وتفـرغ لقـراءة القـرآن وڪان يـقول: طـوبـﮯ لمـن أصلـح نفسـہ قـبل رمضـان.»

“Dahulu Amr bin Qais –rahimahullah– apabila telah masuk bulan Sya’ban beliau menutup dagangannya dan memfokuskan diri untuk membaca Al-Qur’an serta berkata, ‘Berbahagialah orang-orang yang memperbaiki dirinya sebelum datangnya Ramadhan.'” (Lathāif Al-Ma’ārif, hlm. 138)

✅ Sya’ban Adalah Bulan Dilaporkannya Amalan Tahunan Seseorang Hamba Kepada Allah

Dari Usamah bin Zaid –radhiyallahu ‘anhumā– berkata, “Aku bertanya, ‘Wahai Rasulullah, saya belum pernah melihat engkau banyak berpuasa (sunnah) pada suatu bulan sebagaimana engkau berpuasa pada bulan Sya’ban?’ Rasulullah –shalallahu ‘alaihi wasallam– menjawab, ‘Itulah bulan (Sya’ban) yang manusia lalai darinya, terletak di antara bulan Rajab dan bulan Ramadhan. Ia adalah bulan yang di dalamnya amalan-amalan para hamba diangkat (dilaporkan) kepada Rabb semesta alam, maka aku senang amalanku diangkat dalam keadaan aku berpuasa.'” (Dishahihkan oleh Sheikh Al-Albānī di dalam shahih An-Nasā’ī )

✅ Sya’ban Merupakan Bulan Yang Paling Nabi -ﷺ- Cintai Untuk Berpuasa Padanya

Dan dari Aisyah –radhiyallahu ‘anhā– berkata,

«ڪان أحـب الـشهـور إلـﮯ رسـول اللــہ -صلـﮯ اللـہ عليـہ وسـلم- أن يصـومـہ شعبـان ثـم يصلـہ برمضــان.»

“Dahulu bulan yang paling Rasulullah –shalallahu ‘alaihi wasallam– cintai untuk berpuasa di dalamnya (adalah) Sya’ban kemudian beliau menyambungnya dengan Ramadhan.” (HR. Abu Daud. 2431 – An-Nasā’ī. 2349 – dan dishahihkan oleh Al-Allāmah Al-Albāniy di dalam Shahih Ath-Tharghiyb. 1024)

✅ Rasulullah -ﷺ- Banyak Berpuasa Di Bulan Sya’ban

Dari ‘Aisyah –radhiyallahu ‘anha– beliau berkata,

«ڪان -رسـول اللـہ صلـﮯ اللـہ علـيہ وسـلم- يصـوم حتـﮯ نقـول لا يفطـر ويفطـر حتـﮯ نقـول لا يصـوم ،ومـا رأيـت رسـول اللـہ -صلـﮯ اللـہ عليـہ وسـلم- استڪمل صيـام شهـر قـط إلا شهـر رمضـان ومـا رأيتـہ فيـﮯ شهـر أڪثر صيـام منـہ فيـﮯ شعبـان.»

“Dahulu Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wasallam– biasa berpuasa sampai kami mengatakan bahwa beliau tidak berbuka. Beliau pun berbuka sampai kami mengatakan bahwa beliau tidak berpuasa. Dan aku tidak pernah melihat Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wasallam– sama sekali menyempurnakan puasa sebulan penuh kecuali pada bulan Ramadhan, dan aku pun tidak pernah melihat beliau berpuasa pada suatu bulan yang lebih banyak daripada berpuasa di bulan Sya’ban.” (HR. Al-Bukhāri dan Muslim)

✅ Sya’ban Adalah Bulan Yang Di Dalamnya Dianjurkan Untuk Memperbanyak Ibadah, Khususnya Ibadah Puasa

Dari Ummu Salamah –radhiyallahu ‘anhā– beliau berkata,

«مـا رأيت رسـول اللـہ -صلـﮯ اللـہ عليـہ- وسـلّم يصـوم شهـريـن متتابعيـن إلاّ شعبـان ورمضـان.»

“Aku tidak pernah melihat Nabi –shalallahu ‘alaihi wasallam– berpuasa dua bulan berturut turut kecuali pada bulan Sya’ban dan bulan Ramadhan.” (Hadits Riwayat At-Tirmidzī: 736)

⬆️ Dirangkum dari https://t.me/AlfatayaatAlafifaat